Nyali Wartawan Investigasi Bulgaria Harus Berakhir Menggenaskan Diperkosa dan Dibunuh

Palembang, lamanqu.co — Sulitnya profesi bergaul dengan diksi diksi berlandaskan pengungkapan fakta berjibaku dengan sumber dan data kuat beberkan kebenaran semata. Satu sisi pihak yang tak mau terusik membabi buta lakukan perlawanan menambah bukti wartawan investigasi paling dihindari dan dicari sekaligus paling dipuji atas karya jurnalistik nya.
Viktoria Marinova, seorang jurnalis televisi Bulgaria berusia 30 tahun yang menyelidiki dugaan penyalahgunaan dana Uni Eropa, ditemukan dibunuh secara brutal di kota Ruse, Bulgaria utara.

Dilansir dari ABCNews, Mayat Viktoria ditemukan pada Sabtu 6 Oktober di sebuah taman dekat Sungai Danube, menurut jaksa daerah Ruse, Georgy Georgiev. Marinova diduga diperkosa, dipukul berulang kali di kepala, dan dicekik sampai tewas.

Barang-barang pribadi korban, termasuk ponselnya, kunci mobil, kacamata, dan beberapa pakaiannya hilang. Penyelidikan polisi sekarang sedang berlangsung, dengan jaksa yang memeriksa semua petunjuk, baik pribadi maupun profesional
Namun, Menteri Dalam Negeri Bulgaria, Mladen Marinov mengatakan kepada wartawan, sebagaimana dikutip oleh Reuters, bahwa tidak ada alasan untuk mengatakan bahwa pembunuhan itu terkait dengan laporan investigasi Marinova di stasiun televisi swasta TVN yang bermarkas di Ruse.

Viktoria Marinova [www.fakt.pl]

“Ini tentang pemerkosaan dan pembunuhan,” kata Menteri Dalam Negeri Mladen Marinov. Dia mengatakan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa pembunuhan itu terkait dengan laporan Marinova dan tidak ada informasi bahwa dia telah diancam.

“Saya yakin ini adalah masalah waktu sebelum pembunuhan itu akan terungkap. Kriminolog terbaik dikirim ke Ruse, jangan menekan mereka. Sejumlah besar DNA telah diperoleh,” Perdana Menteri Bulgaria Boyko Borissov, seperti dikutip dari Reuters
Viktoria Marinova adalah anggota dewan TVN, dia baru-baru ini memulai hosting Detektor, acara bincang-bincang current affairs. Episode pertama acara ditayangkan pada 30 September yang menampilkan penyelidikan dugaan penipuan dalam proyek infrastruktur lokal yang didanai Uni Eropa terkait dengan otoritas dan pengusaha besar.

Dilansir dari situs European Federation of Journalists (EFJ), europeanjournalists.org, pada 30 September Viktoria mewawancarai wartawan Bulgaria Dimitar Stoyanov, dari website Bivol, dan jurnalis Rumania Attila Biro, anggota proyek jurnalisme penelitian RISE Romania.

Viktoria Marinova [CNN]

Stoyanov dan Biro ditangkap bulan lalu oleh polisi Bulgaria ketika menyelidiki kasus di dekat Sofia soal perusakan dokumen yang diduga mengungkap praktik korupsi oleh perusahaan konstruksi jalan pribadi, yang diduga melakukan penipuan dengan dana Uni Eropa.
“Ini adalah pembunuhan brutal keempat seorang wartawan di Negara Anggota Uni Eropa sejak 2017. Para pembunuh dan otak mereka jelas bertujuan untuk mengintimidasi profesi jurnalis. Kami menyerukan kepada pemerintah Eropa untuk mendukung tanpa menunda proposal IFJ untuk Konvensi Internasional tentang Keamanan dan Kemerdekaan Jurnalis dan untuk menerapkan Rekomendasi Dewan Eropa pada perlindungan jurnalisme dan keselamatan jurnalis. Negara tidak bisa tetap pasif setelah mencuatnya kasus kekerasan seperti itu,” kata Ricardo Gutiérrez, Sekretaris Jenderal EFJ.

The EFJ dan International Federation of Journalists (IFJ), bersama dengan afiliasi Bulgaria mereka, Union of Bulgarian Journalists (UBJ) dan Podkrepa, meminta otoritas Bulgaria untuk mengidentifikasi, menangkap dan mengadili mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhan jurnalis investigasi tersebut. (JL)