Truk Kontainer Bikin Resah, Dishub dan Lantas Palembang Saling Lempar Tanggung Jawab

Palembang, LamanQu.co – Disepanjang Jalan H.M. Noerdin Pandji beberapa hari ini tampak truk-truk berukuran besar ‘kontrainer” parkir liar dibahu jalan. Hal tersebut membuat jalan merayap dan tersendat alias macet sangat mengganggu pengguna jalan lainnya.

Andi (29) warga kebun bunga, salah satu pengendara memang sehari hari melintasi jalur itu ketika mau ke tempat kerja wilayah sako yang melintasi jalan H.M Noerdin Pandji mengungkapkan kekesalan dan kecewanya.

“Payo pir mobel besak ni ngapo parkir pinggir jalan ni saro laju liwat ni”, teriak nya kesal.

” cubo jingok na rombongan dio galo”, seraya menunjukan jejeran mobil kontainer besar sepanjang 2 kilometer.

Sebelumnya awak media meminta dia hentikan kendataan nya mimintak waktu nya untuk meberi keterangan soal rasa kesalnya itu, Jumat, (11/10) pagi.

“Iyo kak ini gara gara mobil mobil ini”, ucap nya. ” Bentar kak e, mano pulok supir nyo”, Andi berusaha mengintip kedalam ruang supir mobil itu. Mungkin saja ter tidur pikirnya.

Dari pantauan ternyata mobil mobil itu sengaja ditinggal dan Sengaja diparkir hingga pukul 18:00 sore terkait perda Pemkot Palembang akan larangan kendaraan tipe sejenis masuk kota guna bongkar muat di pelabuhan boombaru Palembang.

” Maksud aku jangan pakai bau (bahu) jalan ini untuk tempat parker mereka, cubo jingok sepanjang jalan ini penuh dengan rombongan dio galo’, jelasnya.

Andi berharap kepada pihak terkait untuk menertibkan sopir-sopir yang memarkir sembarangan dibahu jalan ini dan memintak dari pihak angkutan untuk menyiapkan tempat pull mobil agar tidak memakai fasilitas publik untuk kepentingan usaha mereka, ujarnya.

Saat di konfirmasi ke Dishub Kota Palembang melalui Whats Apps, Kepala Bidang Pengawasan, Pengendalian, dan Operasional Dishub Palembang Marta Edison mengatakan, terkait hal tersebut bisa menanyakan langsung ke Lantas. ” Tanya Kasat lantas penindakannya,” jawabnya singkat.

Ketika dikonfirmasi ke Kasat Lantas Polresta Palembang Kompol Arif Harsono, dia menuturkan, parkirnya truk besar di lokasi tersebut, karena memang ada kebijakan dari Pemda.

“Ada kebijakan dari Pemda untuk digunakan sebagai tempat parkir sementara,” tandasnya. (Yanti)